Senin, 03 Desember 2012

Story Of The Day : Bagimu Negeri


Setelah sekian lama tidak mendengarkan lagu Bagimu Negeri, tiba-tiba saya menemukan lagu ini dinyanyikan oleh penyanyi cantik Raisa. Lagu ini dinyanyikan dengan kekuatan jiwa lagu yang syahdu, lirik lagu yang sarat nilai jiwa nasionalis. Saya rasa lagu "Bagimu Negeri" bukan hanya sedekar lagu wajib nasional, tetapi ini bentuk janji, tekad dan jiwa Nasionalisme bagi sang penyanyi untuk mengabdi sepenuhnya untuk Indonesia tercinta kita ini, jadi kalau ada pejabat yang menyanyikan lagu ini tapi tetap korupsi uang negara berarti melanggar sumpahnya sendiri.. #BagimuNegeriJiwaRagaKami


Sekilas terbersit satu pertanyaan, siapakan yang menciptakan lagu ini?


Baiklah ini adalah hasil penelusan saya di Mbah Google, semoga bermanfaat dan menjadikan kita pribadi yang tidak lupa oleh sejarah dan terus menjadi manusia yang lebih baik lagi.

Please relax, free your mind, take easy, and here we goo..!! 



Kusbini ( 1 Januari 1910 - 28 Februari 1991)
Seluruh pelosok negeri nusantara pernah mendengar dan menyanyikan lirik indah sebuah lagu, Bagimu Negeri, yang diciptakan oleh Kusbini. Beliau berhasil menciptakan lagu fenomenal yang tetap dikumandangkan hingga saat ini karena lagunya sanggup membangkitkan semangat nasionalisme dan cinta tanah air Indonesia. Boleh dikatakan, ia termasuk salah satu pejuang kemerdekaan yang berjuang lewat karya dan lagu.

Latar Belakang
Seniman kelahiran 1 Januari 1910 di Desa Kemlagi, Mojokerto, Jawa Timur ini, memulai kariernya bersama Jong Indisce Stryken Tokkel Orkest (Jitso), sebuah kumpulan musik keroncong di Surabaya. Merasa belum puas dengan pengetahuan musik yang didapatnya secara otodidak, Kusbini mengikuti pendidikan musik Apollo di Malang. Sembari belajar, Kusbini yang mendapat julukan 'buaya keroncong' dari teman-temannya ini, terus tampil sebagai penyanyi keroncong dan pemain biola pada siaran Nirom dan Cirvo di Surabaya.

Selain lagu Bagimu Negeri, Kusbini juga mengarang lagu bertemakan semangat kemerdekaan lainnya seperti Cinta Tanah Air, Merdeka, Pembangunan, Salam Merdeka. Selain itu, ia mencipta puluhan lagu keroncong, seperti Keroncong Purbakala, Pamulatsih, Bintang Senja Kala, Keroncong Sarinande, Keroncong Moresko, Dwi Tunggal, dan Ngumandang Kenang. Salah satu lagu keroncong yang bertemakan semangat kemerdekaan adalah Kewajiban Manusia. Lagu ini mengajak bangsa Indonesia untuk terus menggalang persatuan dalam mencapai kemerdekaan.


Sejarah Karir dan Perjuangan
Kusbini pernah menjadi pemain musik dan penyanyi untuk perusahaan rekaman piringan hitam Hoo Soen Hoo. Saat itu, sekitar tahun 1935 hingga 1939, kariernya mulai menanjak dan namanya semakin dikenal. Terutama saat beliau mulai mendalami dan berkarya lewat lagu-lagu keroncong dan stambul.

Kiprah Kusbini kian mengharumkan namanya pada 1941. Saat itu ia mendapat kesempatan untuk bermain film dimana sejumlah lagu digunakan untuk mengisi musik yang khusus diciptakan untuk film Jantung Hati dan film Air Mata Ibu.

Pada masa pendudukan Jepang, Kusbini sempat bekerja di Radio Militer Hooso Kanri Kyoku dan Pusat Kebudayaan Jepang di bidang musik. Pada masa itu Kusbini banyak bekerja sama dengan Ismail Marzuki, Cornel Simanjuntak, Sanusi Pane, dan seniman lainnya.

Kusbini yang juga ikut menyempurnakan teks lagu kebangsaan Indonesia Raya ini memperoleh penghormatan dari pemerintah berupa Anugerah Seni Pemerintah Republik Indonesia.

Ia wafat pada 28 Februari 1991 di kediamannya yang sederhana di Pengok, Yogyakarta dan dikebumikan dengan iringan musik lagu Perdamaian yang diciptakannya sendiri.

Berikut adalah lagu Bagimu Negeri yang dinyanyikan oleh Raisa : #CheckThisOut



2 komentar: